Hati

Standard

Semalam saya melakukan kesilapan.

Semalam adalah hari saya tidak dapat membendung marah dan akhirnya saya menyesal.

Kanda sms beritahu untuk ke sekolah Shahir lebih awal agar dapat segera pulang. Hari terakhir persekolahan dan tidak perlu berlama-lama di sekolah katanya lagi. Saya tanpa bantah segera setuju lalu segera bergegas ke putrajaya dengan mengambil “time off” dari jam 11.00 pagi.

11.30 pagi tiba di sekolah terus ke dewan ambil incentive RM100.00. Ke pejabat dan diberitahu anak-anak ini tidak boleh pulang awal bermakna saya harus menunggu sehingga jam 12.15 tengahari.

12.00 tepat, Izzah menelefon katanya duit RM100.00 tidak dibenarkan guru untuk diambil oleh murid bermakna saya yg harus ke sana. Hati yang tadi masih ada berbaki sabar tiba-tiba menjadi panas kerana khabaran dari izzah. Kalau saya tahu begini….lebih baik saya ke sekolah izzah dahulu daripada terpaksa menunggu begini.

12.15 sudah berpusu-pusu anak-anak keluar meluru menuruni tangga. Kelibat Shahir tidak kelihatan.

12.30 saya masih menunggu tetapi panas hati saya sudah seakan tidak terbendung.

Saya marah pada kanda yang minta saya segera datang awal.

Saya marah pada izzah yg menelefon saya setelah saya sudah tiba di Putrajaya. Oh ya..izzah bersekolah di Sepang dan saya tadinya dari daerah rezek di Nilai.

Saya marah pada bujang shahir sebab masih tidak kelihatan hampir sejam saya menanti.

Saya marah pada  diri sendiri sebab tidak menelefon pihak sekolah bertanyakan  tentang boleh atau tidak anak-anak ini pulang sekolah awal.

Saya sangat marah dan selepas menunggu hampir 1 jam 15 minit saya membuat keputusan yang bermacam2. Syaitan sudah mula berjaya meracuni akal sedar saya. Hati saya sudah tidak keruan dan marah saya menjadi-jadi…sungguh.

Tiba-tiba saya terlihat Shahir pelan-pelan menghampiri. Dia saya bebelkan. Dia beri alasan lambat sebab perlu bersalam dgn guru2 dan kawan2 dan katanya lagi ibu janji ambil jam 12.30 dan dia hanya lewat 15 minit. Saya masih marah dan tika saya masih membebel..dia keletihan dan tertidur.

Melihatkan dia tidur..hati saya jadi sejuk. Marah itu menjauh. Telefon berdering dan di talian sana, guru izzah menelefon. Setelah berbasa-basi dia mohon saya singgah ke sekolah juga walaupun tempoh sudah tamat. Guru itu mahu menunggu. SubhanALLAH…Allah mudahkan urusan saya.

Saya bertanya pada diri kenapa saya perlu marah?

Sesuatu yg berlaku itu tentu ada sebab dan musababnya. Semakin saya memikirkan kemarahan, hati saya akan jadi semakin sakit dan sudahnya saya menjadi tidak tenang dan menjadi manusia yang menjengkelkan.

Saya menjadi marah kerana….

Hati saya comot….

Hati saya itu masih belum bersih..

Itu pasti!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s