Monthly Archives: May 2014

Pengertian ‘Kesusahan’

Standard

Erti kesusahan kepada setiap individu adalah berbeza. Tidak dapat membeli baju baru bulan ini…bagi sesetengah orang sudah mencapai tahap kesusahan. Bagi individu lain pula…tidak makan yg sedap2..tak dapat perolehi apa yg org lain ada mungkin juga sudah dikatakan susah. Pengertian “susah” itu berbeza bukan?

Seperti yg pernah saya nukilkan sebelum ini……hidup ini umpama roda. Kita senang hari ini tidak bermakna kita senang selama-lamanya. Susah hari ini juga tidak bermakna kita akan susah selama-lamanya. Dugaan yg tidak berpenghujung pada segelintir manusia..pasti ada ganjaran yg akan diberi Allah SWT nanti…saya yakin.

Saya juga pernah di jenguk susah.

Pernah tidak mampu membeli baju raya..pernah juga hanya mampu beli nasi putih buat alas perut….berkongsi pula nasi yg sama dgn teman lain. Melalui ini…sesekali diimbas kesusahan lalu..saya fikir ini bukan apa-apa. Saya percaya…kita perlu melalui sedikit kesusahan untuk menjadi tegar dan kuat sekiranya nanti kehidupan kita dijengah kesusahan bila-bila masa. 

Kan sudah saya katakan…selagi perut boleh diisi walau hanya sekadar nasi kosong dan air kosong….kita masih beruntung dari orang lain. Jadi bersyukurlah…..selalu.

Advertisements

Terima kasih Allah

Standard

Dalam menghadapi dugaan sediaada….Allah berikan juga nikmat yg tidak terkira nilainya. Terima kasih ALLAH. Terima kasih di atas dugaan dan nikmat yg KAU berikan kepada hambaMU ini yg culas juga kadang-kala dalam mengerjakan kewajiban terhadapMU. Aku mohon Kau berikan kekuatan dan kesabaran untuk mengharungi kehidupan ini. Kuatkan juga iman kami untuk terus dekat dan beribadah kepadamu ya ALLAH. Jangan sampai kami lupa untuk terus memanjatkan syukur ke hadratMu. Bukakan hati-hati kami untuk menjadi sebaik-baik hamba disisiMU. Aamiin.

Along mendapat dua tawaran sudah. Satu ke kolej matrikulasi Pulau Pinang dan utk UPU…Asasi di UiTM. Terserah Along untuk memilih yg terbaik. Saya dan kanda bukan dari kalangan profesional…kami hanya insan biasa yg tidak berapa arif tentang menentukan masadepan pembelajaran anak-anak tetapi itu tidak bermakna kami tidak berusaha untuk ambil tahu. Kami mencuba sedaya yg mampu untuk mendapatkan maklumat….tetapi kami serahkan juga keputusan di tangan empunya diri. Along saya kira bijak memilih yg terbaik untuk diri sendiri…in shaa ALLAH.

Untuk nikmat ini…apa lagi yg mampu dilakukan selain memanjatkan syukur bukan? Seperti yg selalu disebut orang…Allah sembunyikan matahari…kemudian datangkan hujan dan petir…kerana….Allah mahu anugerahkan kita pelangi.

Dalam gundah..Allah hadiahkan bahagia…..Syukur Alhamdulillah.

fa289a121a7a868d0898967cfa3d779e

Whatsapp

Standard

Kalau dulu…asyik ganggu ayah dengan call tak kira masa.
Kini….budak kecik bernama Qaseh Fatihah dah mcm org bercinta. Tak habis2 whatsapp ayah mereport dan bertanya tentang apa saja kalau ayah takde depan mata.
Comel sebab kadang-kadang ada ejaan yg tersalah…hihi
Tapi kena hati2 sebab dia dah pandai baca whatsapp ibu dan ayah….kacau daunlah budak kecik yg dah nak upgrade jadi kakak nie…..

image

Ngidam

Standard

Sepanjang proses saya mengandungkan Along Sabrina hinggalah ke Qaseh Fatihah…..saya tidak pernah dijengah perkataan ‘mengidam’.

Saya yg suka makan akan makan apa saja makanan dan kebanyakkannya yg sedang di dapati di sini. Dipersekitaran yg ada bermacam-macam jenis makanan….timur..barat….utara..selatan….makanan omputih..u name it….ceeewah…mudah mahu di cari. Itulah sebabnya istilah mengidam itu tak pernah wujud.

Tapi hari ni…..mcm teringin nak makan yg ini la….

Semua org pasti tahu apa itu. Tahu yg banyak khasiat. Tapi yg itu bukan tahu Malaysia ok. Tahu tu cuma boleh dapat kat Bandung aje. Namanya “Tahu Susu Lembang”…wah…menyebut namanya saja dah kecurkan liur. Tahu ni spesel sebab dicampurkan susu lembu aka sapi jadi memang terasa lemak dan sedap bila digigit pulak dengan cili api kecil warna hijau macam dalam gambar tu.

Peerrghhh……..kunyah pelan2 sambil tutup mata ok. Barulah nikmat ! Alangkah bahagianya jika Bandung hanya sepelaung….dah tentu lama dah saya sampai ke sana….huhu.

Trimester 2

Standard

Saya dah masuk ke trimester 2 sekarang. Walau kekadang masih juga loya..mual dan muntah tapi tidaklah seteruk seperti di trimester 1 dulu. Syukur alhamdulillah. Selera makan juga dah macam biasa…ke kenduri kahwin pantang diajak macam dulu-dulu. Cuma masih kalah bila senja menjenguk…..usai solat Maghrib kalau sihat..bergelak ketawalah saya menyakat anak2 dan kanda..pot pet pot pet mulut riuh macam biasa tapi kalau tak sihat selalunya saya jadi lemah dan terbaring di sofa 3 seater yg dah jadi macam port utama saya tiap malam. Hamil di usia 40 saya kira agar sukar juga. Tenaga dah tak macam dulu. Mahu naik ke tingkat dua saja…..saya dah sedikit mengah.

Ini belum lagi bab tengok, baca atau dengar citer sedih. Sensitif bangat maka akan cepatlah berjurai air mata dibuatnya. Cepat benar hati tersentuh. Jadi saya elakkan menghampiri apa jua yg sedih2 walau kini dihimpit galau. Hidup ini umpama roda….sekejap kita diulit bahagia..sekejap lagi kita bisa saja gundah gulana. Hari ini kita punya segala….esok lusa boleh hilang semua. Dugaan hidup itu tidak pernah surut. Allah memberi sewajarnya…semampu hamba-hambaNYA.

Untuk tahun 2014 ini…..beberapa dugaan melanda. Syukur kanda masih juga bersama saya dalam kesabaran luar-biasa walau kekadang….terkeluar juga gejolak rasa tanda ketidak-puasan hati. Kewangan keluarga sedikit terganggu dan saya yakin Allah mahu saya melihat betapa tahun-tahun kebelakangan ini perbelanjaan keluarga tidak dipantau sebaiknya. Nah…sekarang belajarlah bersederhana….berdikit-dikit berbelanja dan merasai bagaimana susahnya orang yg tidak mampu punya apa2.

Selagi dapur masih boleh berasap…selagi perut keluarga masih boleh berisi..itu masih dikira bertuah. Di luar sana…..masih ramai yg kais pagi makan pagi..kais petang makan petang malah tidak punya kesempatan mahu duduk2 merasa makan di kedai-kedai lip lap sepanjang jalan. Betapa sepatutnya saya bersyukur bukan?

Melalui fasa ini mengajar saya melihat banyak perkara.

Perkara yg kadangkala saya pinggirkan dan tidak ambil berat…kesusahan orang lain yg tidak punya apa-apa……..